Random stuff

Iya, gua tau itu challenge yg kemarin itu memang ga selesai. Hahahhaa.. memang payah gua ga pernah kelar kalo ikutan challenge. Jadi ya udahlah ya, cukup sampai disitu aja. Sekarang nulis bebas lagi..

Jadi, terakhir itu kan gua cerita si Dylan mulai sekolah. Sekarang udah 1/2 jalan. Tar juni tau2 udah naik ke kelas K2. Ya ga tau2 juga sih.. hahaha

Dylan masih suka sekolah. Kalau pagi dia malas2an, gua selalu nanya, “Jadi mau sekolah atau ga?”
Dia selalu jawab, “mau sekolah”.
Pernah kan dia sakit, jd ga masuk sekolah. Kl dia sadar dia itu harusnya sekolah, dia suka nanya, “kok dylan ga sekolah, dylan mau pergi sekolah”. Dikiranya gua menghukum dia ga dianterin ke sekolah gara2 nakal atau apa. Pdhl mah karena dia sakit, takut nular ke anak lain dan ya ga tega juga pucat pasi disuru masuk sekolah..

Saka, adiknya, harusnya sih tahun depan ya masuk sekolah. Atau kl mau seperti dylan, ya pas dia umur 4thn baru masuk. which is masih 2 thn lagi. Kayaknya sih gua cenderung 2thn lagi aja biar pas Dylan masuk SD, kan pindah sekolah. Jadi biar 1 sekolah sama Dylan.

Saka ini agak tricky, karena lahir desember. Jadi kl dia masuk 2 thn lagi, sebenernya kan umurnya udah 4thn 1/2. Jadi kehitung telat. Umur nanggung gitu. Biasanya bikin galau ibu2 dengan anak lahir desember.

Diluar urusan sekolah, kayaknya kehidupan gua ya begini2 aja. Cuman waktu memang habis buat fokus ke anak2 sih. Which I dont mind. Gua percaya bahwa apa yg gua lakuin ini adalah semacam investasi buat di masa gua tua gua masih mau diajak ngobrol sama anak2 gua.

Oiya, kemarin itu, Saka lagi mogok makan nasi. Susah banget disuruh makan nasi. Gua sampai berantem2 ama nyokap gua. Disangkanya gua ga terlalu peduli gitu itu anak ga mau makan. Well, bukan ga mau makan sama sekali juga sih sebenernya. Cuman ga mau makan nasi aja. Makan yg lain dia mau kok. Roti, buah, biskuit, sayur2 yg ditumis atau rebus gitu dia mau. Dikasi kentang goreng, sosis, baso gitu dia makan. Pasta macam mie, makroni gitu dia juga mau.

Cuman nyokap gua ini kan memang bawel ya, gua pusing gitu kayak dianggap ga becus melulu. Gua sebenernya cukup yakin dan PD ama gaya parenting gua ke anak-anak. Kalau ada beberapa orang menganggap gaya gua sedikit ‘bebas’ dan ‘kurang pas’, ya gapapa juga sih. Gua bukan ga peduli, cuman gua merasa cukup yakin gua ngerti anak2 gua. Gua punya siasat sendiri, punya trik sendiri. Lagian anak2 gua ga gua sakitin kok, ga gua siksa. Lu pikir gua gila apa.

Tapi nyokap gua ini merasa kalau belum makan nasi ya belum makan. Lha itu anak umur 2 thn dipaksa makan ya mana mau. Sampe nangis2 saka disuru makan sama nyokap gua. Kl gua udah kesel, gua biarin aja nyokap gua yang suapin. Kalau bisa, ya hebat. Tapi gua sih lebih milih cara ya ikutin dulu ajalah itu anak mau makan apa. Lagi ga mau nasi, ya udah, toh makanan lain masih masuk. Tiap hari masih minum susu, gua pun kasih madu tiap hari. Trus? Kurang gizi dimananya?

Kalau pakai argumen, “ya mama kan takut anak kamu sakit, kurang gizi”

Gua bisa bilang, memang sekarang anak gua itu kurus? lemes? ga bersemangat? sakit2an?

Kalau anak gua sama sekali ga mau makan, baru gua worry. Misal sama sekali ga ada yg dia mau. Ga makan apapun. Barulah itu gua khawatir. Tujuannya baik, ngerti. Maksudnya baik, ngerti banget gua. Tapi ya ga gt juga caranya atuh lah..

Akhirnya, setelah 3 mingguan dia ga mau makan nasi, perlahan2 dia mau lagi makan nasi. Jadi, intinya, ngurus anak itu ga boleh pakai ego. Ga boleh kaku. Ga akan jalan. Kalau prinsip gua sih, tujuannya apa. Kl cara kan bisa macam2 ya, tergantung karakter nya anak. Ga bisa itu disamain. Nyokap gua ini orangnya main sama ratain aja. Kalau apa2, suka bilang, “Dylan bisa, kok Saka ga bisa”. (atau sebaliknya). Berkali2 gua bilang, ga boleh kayak gt. Eh tetep aja lah. Dia terhadap gua dan adik gua pun kan gitu. Selalu anggap cara yg dia pakai ke gua ya udah pasti berhasil dipakai juga ke adik gua (dan sebaliknya). Little did she know ya.

Itulah kenapa gua bilang, ke anak itu harus kenal karakter. Harus bisa bedakan anak 1 dan lainnya. Bukan berarti kita membeda2kan dalam arti tidak adil atau gimana ya. Lha ya memang harus dibedakan, karena memang beda. Memang ga bisa disamaratakan. Gimana biar kenal karakter anak, gimana biar tau cara menghandle anak. Lha ya itulah gunanya menghabiskan waktu sama anak dengan berkualitas (bukan kuantitas).

Gua juga masih pemula, bukan mau sok tau. Anak gua masih kecil, baru dua juga. Cuman beneran deh, gua merasa anak2 itu (semua anak, bukan cuman anak gua doang) lebih hebat dari yg kita pikir. Kita kadang suka underestimate dgn bilang, “ah dia kan masih anak2”.

Tiap kali, ini beneran TIAP KALI, gua mentok ngatasin anak gua (Dylan ya, kl saka belum bisa), gua selalu ambil nafas, mundur selangkah, lalu deketin dan AJAK BICARA. Beneran ajak bicara kayak elu ajak bicara ke seumuran elu. Dan posisi lu haruslah sejajar mata, berdua doang, JANGAN DI DEPAN UMUM atau apalagi depan nyokap gua.. >.< Biasanya gua ajak omong saat itu juga sih, krn anak seumur Dylan masih blm bisa memilah konsep waktu. Kl diajak omong nya ketika moment udah lewat, biasanya dia ga akan nangkep maksud gua. Tapi kl dia ingat dan dia mengungkit sebuah kejadian, nah itu bisa juga dijadiin moment utk bicara baik2.

Lu tanya baik2, kenapa. Kalau dia marah, tanya kenapa marah. Kl si anak udah jawab, JANGAN TRUS DIMARAHIN. Jangan bilang ke anak elu kalau anak elu ga boleh marah. Gua selalu bilang, “marah boleh, tapi caranya yang bener. Marah boleh, tapi jangan lama-lama”

Begitu juga dengan sedih. Pokoknya negative feeling itu penting untuk diarahin. Bukan dilarang seolah2 elu dosa kl lu punya emosi negative. Kalau nangis, tanya kenapa nangis. Apa yg bikin nangis. Kenapa ga suka. Apa yg bikin ga suka. Cari tau kenapa anak elu bertindak seperti itu. Cari tau apa yg bikin dia sedih/marah/nangis/ga suka. Begitu juga dgn positive feeling. Itu yg gua lakuin biar kenal karakter anak gua.

Semoga gua bisa terus dikasih sabar buat ngejabanin anak2 ya. Hahahahha… kadang sebel juga, kesel, jenuh, emosi jadinya. Ya mami juga manusia. Tapi Dylan ini udh mulai bisa mendeteksi kl gua marah/ga suka. Dan apa yg gua suka, dia jg udah mulai tau.

Hahahaha.. entahlah. Jadi peran ibu ini agak bikin gua deg2n sbnrnya. Trial and error itu mesti aja. Yang gua selalu ingat2 itu adalah, gua sebagai ibu nya anak2 itu adalah tempat mereka pulang. Makanya, harus bikin anak2 betah ama ibunya. Harus bikin mereka feel save, merasa nyaman, dan merasa bahwa semua akan baik2 aja, merasa tenang. Merasa dipeluk. Bukan dimanja jd lemah ya, tp dimanja jadi kuat.

Udah ah, jadi panjang.

 

Iklan

About metalia

not much. Just a simple girl, like simple things, trying to be brave of life, and embrace life even it's scary as hell.

Posted on Februari 13, 2017, in Uncategorized. Bookmark the permalink. Tinggalkan komentar.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: